IT Tips And Solutions
.:SELAMAT DATANG:.
Sila login untuk:
-Melihat keseluruhan forum
-Membalas Topik
-Mencipta Topik
-Dan banyak lagi!
Jadi, sila daftar ianya PERCUMA~

.:WELCOME:.
Please log in to:
-Go through the whole forum
-Reply Topics
-Create Topics
-And Many More!
So, please register it ABSOLUTELY FREE!


Discuss anything about the internet here, you can share tips and solutions, if you have questions, discuss it here as well. Join Us!!
 
HomeRegisterLog in
.:MODERATOR DIPERLUKAN!!:. | .:MODERATOR NEEDED!!:.
Choose Your Language
Image hosted by servimg.com
Iklan Anda Di Sini
Unlimited
Online Dapat $$$
Ebook Strategi Pemasaran
PIXELS BYTE
Your Ads Here

Procuct & Services

  • Photography
  • Graphic Design
  • Corporate Identity Design
  • Large Format Inkjet Printing
  • Offset Printing
  • Silkscreen Printing
  • Laser Cutting
  • Display Stand
  • Premiums Gift
  • T-Shirt Printing

    Contact
    013.7931.035
    byte.pixels@gmail.com
    or

  • Nuffnang
    Latest topics
    HTML Editor
    Translator
    Disclaimer
    This site does not store any files on its server. We only index and link to content provided by other sites. ©2011
    stats

    Share | 
     

     AHLI WARIS TSA’LABAH. by Kh Bachtiar Ahmad III

    View previous topic View next topic Go down 
    AuthorMessage
    mrtipso
    Admin
    Admin


    Posts : 171
    Reputation : 9
    Join date : 2011-07-05
    Age : 29
    Location : Pasir Gudang, Johor

    PostSubject: AHLI WARIS TSA’LABAH. by Kh Bachtiar Ahmad III   Tue Jul 26, 2011 12:05 pm



    oleh: KH. BACHTIAR AHMAD

    TENTANG TSA’LABAH.

    Dalam riwayat disebutkan, bahwa lantaran tekanan ekonomi yang terus menderanya, Tsa’labah; seorang sahabat yang amat miskin datang mengadukan halnya kepada Rasulullah SAW dan memohon kepada Rasulullah SAW untuk mendo’akan dirinya, agar kiranya Allah memberikan rezeki yang banyak kepadanya.



    Semula Rasulullah SAW menolak permintaan tersebut, dan menasehati Tsa’labah agar meniru beliau dalam menjalani kehidupan dunia yang fana ini. Akan tetapi Tsalabah menolak dan terus mendesak Rasulullah dengan argumentasi (alasan) yang nyaris sama dengan apa yang banyak diucapkan orang di masa sekarang ini:



    ”Ya Rasulullah, bukankah kalau Allah memberikan kekayaan kepadaku, maka aku dapat beramal lebih baik dan lebih banyak dan dapat pula memberikan batuan kepada setiap orang yang membutuhkannya.”


    Rasulullah SAW hanya tersenyum mendengar ucapan Tsa’labah, sebab sebagai ”utusan Allah” beliau tentunya lebih paham apa yang akan terjadi kemudian. Namun lantaran terus didesak, Rasulullah SAW lalu mendo’akan dan memberi Tsa’labah seekor kambing sebagai modal awal untuk beternak. Beberapa waktu kemudian usaha ternak Tsa’labah berkembang pesat, dan keadaan ini membuat Tsa’labah harus menternakkan kambingnya ke daerah yang agak jauh dari Madinah. Demikianlah, hari demi hari Tsa’labah makin disibukkan oleh kambingnya yang makin berkembang biak, sehingga akhirnya ia mulai sering meninggalkan shalat berjamaah bersama Rasulullah SAW, sebelum pada akhirnya ia benar-benar tak sempat lagi datang berjamaah. Suatu ketika Rasulullah SAW menanyakan perihal Tsa’labah kepada para sahabat, dan oleh sahabat diinformasikan kepada Rasulullah, bahwa saking sibuknya dengan kambing peliharaannya, Tsa’labah memang tak pernah datang lagi berjamaah, ia selalu shalat di tengah-tengah kerumunan kambingnya, dan itupun ia laksanakan senantiasa dalam keadaan mengulur-ngulur waktu shalat. Dan Rasulullah hanya tersenyum mendengar keadaan Tsa’labah tersebut. Lalu turunlah wahyu tentang kewajibab membayar zakat, Rasulullah menugaskan dua orang sahabat untuk menarik zakat dari Tsa’labah. Namun sayang, Tsa’labah menolak utusan tersebut dan menyatakan akan berpikir-pikir dulu untuk melaksanakan apa yang telah diperintahkan oleh Allah melalui Rasul-Nya tersebut. Dan ketika hal itu disampaikan kepada Rasulullah SAW, beliau berkata: “Celakalah Tsa’labah!” dan seiring dengan itu Allah SWT menurunkan wahyu-Nya kepada Rasulullah SAW:



    “Dan diantara mereka ada yang telah berikrar kepada Allah; “Sesungguhnya jika Allah memberikan sebahagian karunia-Nya kepada kami, pastilah kami akan bersedekah dan pastilah kami termasuk orang-orang yang saleh.”// Maka setelah Allah memberikan kepada mereka sebahagian dari karunia-Nya, mereka kikir dengan karunia itu, dan berpaling, dan mereka memanglah orang-orang yang selalu membelakangi (kebenaran). // Maka Allah menimbulkan kemunafikan pada hati mereka, karena mereka telah memungkiri terhadap Allah apa yang telah mereka ikrarkan kepada-Nya dan (juga) karena mereka selalu berdusta. // Tidaklah mereka tahu bahwasanya Allah mengetahui rahasia dan bisikan mereka, dan bahwasanya Allah amat mengetahui yang ghaib?”

    (Q.S.At-Taubah 75-78)



    Tatkala berita itu sampai kepada Tsa’labah, maka dengan terburu-buru Tsa’labah pergi menemui Rasulullah SAW sambil menyerahkan “zakat” yang harus ditunaikannya. Akan tetapi Rasulullah SAW menolak sembari mengatakan: “Allah melarangku untuk menerimanya”.

    Dan mendengar itu tentu saja Tsa’labah sedih dan menyesal berkepanjangan sampai pada akhirnya Rasulullah SAW wafat.



    Setelah Rasulullah SAW wafat, Tsa’labah terus berupaya meyerahkan zakat-nya kepada Abu Bakar; kemudian Umar r.a. Akan tetapi kedua “khalifah” tersebut, juga menolak penyerahan zakat Tsa’labah dengan kalimat yang nyaris sama: “Wahai Tsa’labah, kami tak berhak menerima apa yang telah ditolak oleh Rasulullah SAW untuk menerimanya.”



    Dan keadaan terus berlanjut sampai akhirnya Tsa’labah meninggal dunia di masa pemerintahan Utsman bin ‘Affan r.a, dan iapun harus membawa kesedihan dan penyesalannya kehadapan Allah SWT.



    SIAPA AHLI WARIS TSA’LABAH?

    Tsa’labah memang sudah lama meninggalkan kita, akan tetapi saat ini masih banyak orang yang menjadi ahli warisnya, walaupun tidak seratus persen berbuat seperti Tsa’labah. Akan tetapi disimak dari perilaku mereka, maka banyak di antara kita yang hidup dengan pola atau kelakuan yang nyaris sama dan sebangun dengan apa yang diperbuat oleh Tsa’labah.



    DULU KETIKA MASIH SUSAH; ketika masih belum mendapatkan kedudukan atau jabatan yang sangat didambakan; maka banyak di antara kita yang taat kepada Allah dan bermohon kepada-Nya dengan penuh iba yang diiringi linangan air mata, agar Allah menyampaikan hajat yang kita inginkan. Bahkan kita juga berjanji untuk memanfaatkan apa yang kelak diberi Allah sebagai alat; sebagai sarana dan prasarana beribadah sesuai dengan apa yang diperintahkan-Nya. AKAN TETAPI ketika rezeki dan jabatan itu diberikan Allah kepada kita, maka dengan penuh kesombongan kita lupa kepada Allah. Kita beranggapan bahwa apa yang kita peroleh adalah hasil jerih payah usaha kita sendiri, bukan nikmat yang diberikan Allah. Maka langsung ataupun tidak, kitapun menjadi orang yang menyekutukan Allah dengan kesombongan yang kita miliki. Kita beranggapan; kitalah yang paling hebat; kitalah yang paling pintar; apalagi harta dan kekuasaan ada di tangan kita. Dan keadaan inilah yang disindir Allah dengan firman-Nya:



    “ Sesungguhnya manusia itu sangat ingkar, tidak berterima kasih kepada Tuhannya // dan sesungguhnya manusia itu menyaksikan (sendiri) keingkarannya” (QS. Al-‘Aadiyaat: 6-7)



    DULU KETIKA MASIH SUSAH; ketika belum punya apa-apa, banyak di antara kita yang berjanji untuk berbagi rezeki dengan saudara-saudara kita yang lain. AKAN TETAPI kenyataannya, ketika apa yang kita harapkan diletakkan Allah di dalam tangan dan kantong kita, maka jadilah kita Tsa’labah yang baru, yang senantiasa berpikir dan menimbang-nimbang untuk memberi dan berbagi rezeki. Uang ribuan bahkan jutaan rupiah terasa ringan untuk kita belanjakan untuk memenuhi ambisi serta selera hawa nafsu kita, dan terlalu berat untuk kita sedekahkan kepada saudara-saudara kita yang sangat membutuhkannya. Bahkan adakalanya untuk membayar zakat, kita selalu berhitung dengan untung dan ruginya. Dan nyatalah apa yang telah disebutkan Allah SWT di dalam Kitab-Nya, ayat 75-78 surah At-Taubah di atas, yang turun berkaitan dengan "kekikiran dan ke-engganan” Tsa’labah membayar zakat yang diperintahkan.



    Dan Maha Benar-lah Allah SWT dengan firman-Nya:



    ”Sesungguhnya manusia diciptakan bersifat keluh kesah lagi kikir.// Apabila ia ditimpa kesusahan ia berkeluh kesah. // Dan apabila ia mendapat kebaikan ia amat kikir.” (QS.Al-Ma’arij: 19-21)



    Padahal untuk mengobati sifat kikir yang ada pada diri mereka Allah SWT telah memberi pengajaran dengan firman-firman-Nya:



    ”Sekali-kali janganlah orang-orang yang bakhil dengan harta yang Allah berikan kepada mereka dari karuniaNya menyangka, bahwa kebakhilan itu baik bagi mereka. sebenarnya kebakhilan itu adalah buruk bagi mereka; harta yang mereka bakhilkan itu akan dikalungkan kelak di lehernya di hari kiamat. Dan kepunyaan Allah-lah segala warisan (yang ada) di langit dan di bumi, dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (QS. Ali ’Imran: 180)



    ”Dan adapun orang-orang yang bakhil dan merasa dirinya cukup; serta mendustakan pahala terbaik; maka kelak Kami akan menyiapkan baginya (jalan) yang sukar; dan hartanya tidak bermanfaat baginya apabila ia telah binasa.” (QS. Al-Lail: 8-11)



    Mereka lupa, bahwa sesungguhnya di dalam harta benda yang dikaruniakan Allah kepada mereka itu ada bagian orang lain; baik yang meminta ataupun tidak meminta sebagaimana yang telah dijelaskan Allah SWT di dalam Kitab-Nya:



    “Dan pada harta-harta mereka ada hak untuk orang miskin yang meminta dan orang miskin yang tidak meminta-minta.” (QS. Adz-Dzariyaat: 19)



    DULU KETIKA MASIH SUSAH; ketika belum menjadi apa-apa, kita rajin sholat dan selalu berupaya agar tepat waktu dan berjamaah. AKAN TETAPI ketika kita telah mendapatkan apa yang kita inginkan; sholat tidak lagi teratur; tidak lagi sempat berjamaah; bahkan nyaris sholat itu kita tinggalkan lantaran kita sibuk berbisnis; sibuk “meeting” atau rapat itu dan ini. Dan adalakalanya kita lebih menghormati dan takut kepada siapa yang memimpin rapat tersebut, sehingga ketika Allah memanggil atau mengundang kita untuk datang kepada-Nya, kita abaikan dengan begitu saja. Dan jadilah kita termasuk ke dalam golongan orang-orang yang celaka, sebagiamana yang tersurat dan tersirat dalam firman Allah SWT:



    ”Tahukah kamu (orang) yang mendustakan agama?; Itulah orang yang menghardik anak yatim; dan tidak menganjurkan memberi makan orang miskin; maka kecelakaanlah bagi orang-orang yang shalat; (yaitu) orang-orang yang lalai dari shalatnya; orang-orang yang berbuat riya; dan enggan (menolong dengan) barang berguna.” (QS. Al-Ma’uun: 1-7)



    Jadi jika kita memiliki salah satu saja dari apa saja perilaku tercela di atas, maka jadilah kita salah seorang dari ”Ahli Waris Tsa’labah”. Sebab sebagaimana hukum syariat dan adat yang berlaku, seorang pewaris tidaklah mutlak harus memiliki semua atau seluruh apa-apa yang diwariskan kepadanya. Dan ingat pula-lah akan peringatan yang telah diterangkan Allah SWT di dalam Kitab-Nya:



    “Dan apabila manusia ditimpa bencana, dia memohon pertolongan kepada Tuhannya dengan berlaku taat kepada-Nya; tetapi apabila Dia (Tuhan-nya) memberikan nikmat kepadanya, dia lupa akan bencana yang dia pernah berdo’a kepada Allah sebelum itu; dan diadakannya sekutu-sekutu bagi Allah untuk menyesatkan manusia dari jalan-Nya; Katakanlah (hai Muhammad):“Bersenang-senanglah kamu dengan kekafiranmu itu untuk sementara waktu; Sungguh kamu termasuk penghuni neraka.”[/i] (Q.S.Az-Zumar;Cool



    Wallahua’lam



    Bagansiapiapi, 17 Sya’ban 1432 H / 19 Juli 2011

    oleh: KH. BACHTIAR AHMAD
    Back to top Go down
    http://www.allfreemediafiremovies.com
     
    AHLI WARIS TSA’LABAH. by Kh Bachtiar Ahmad III
    View previous topic View next topic Back to top 
    Page 1 of 1

    Permissions in this forum:You cannot reply to topics in this forum
    IT Tips And Solutions :: Sembang-sembang/ Hang out :: Agama-
    Jump to: